18 Agustus 2021

Kronologi Tragedi Asyura

60 Hijriah, Damaskus, Syam.

Sejak lama Muawiyah bin Abu Sufyan terbaring di ranjang karena digerogoti bermacam penyakit. Semakin hari tubuhnya membusuk. Merasa akan segera meninggal, dia mengangkat putranya Yazid sebagai khalifah penerusnya. Pengangkatan ini bertentangan dengan perjanjian am jamaah antara Muawiyah dengan Imam Hasan yang di dalamnya disebutkan apabila Muawiyah wafat, dia tidak boleh memilih penerusnya dan pemilihan khalifah harus diserahkan ke dewan syuro.

Akhirnya pada bulan Rajab 60 Hijriah, Muawiyah mati di Syam. Sesuai wasiatnya, Yazid diangkat menjadi khalifah, menjadikan kekhalifahan Islam menjadi sistem monarki yang zalim.  Sebelum kematiannya, Muawiyah membuat umat Islam bersumpah setia (baiat) dengan Yazid dengan mengancam dan merayu mereka.

Sejarah mencatat nama Yazid bin Muawiyah sebagai pemuda yang secara terang-terangan membenci keluarga Nabi, seorang yang kasar, keras, selalu meminum minuman keras, melakukan kemungkaran.

Pribadi Yazid bin Muawiyah di dalam riwayat Ahlu Sunnah Wal Jamaah

MADINAH

Imam Husein  yang tinggal di Madinah pada waktu itu, tidak memberikan bai’at (sumpah setia) kepada Yazid ketika Muawiyah masih hidup. Dia menganggap Yazid sebagai orang yang tidak bermoral dan tidak senonoh, sehingga tidak cocok untuk memerintah masyarakat Islam.

Walaupun Imam Husein  akhirnya tidak memberikan bai’at kepada Yazid, dia tidak punya rencana untuk berperang dengannya. Maka, bersama beberapa anggota keluarga dan para sahabatnya meninggalkan Madinah menuju Mekkah dimana banyak orang yang belum menerima sumpah setia dari Yazid.

Untuk mendapatkan legitimasi atas kepemimpinannya, Yazid mengirim surat kepada gubernur Madinah, agar segera memaksa Al-Husein untuk memberikan sumpah setia (bai'at) mendukung kekhalifahan Yazid. Jika menolak, maka Al-Husein harus dibunuh!

Imam Husein  tidak ingin memberikan bai’at kepada seseorang yang tidak berkomitmen pada Islam dan malah mengubah sistem pemerintahan Islam menjadi monarki, melanggar perjanjian damai yang telah dibuat oleh kakaknya, Imam Hasan dan bertentangan dengan kehendak rakyat. Jadi, ketika gubernur Madinah datang kepada Imam Husein  untuk bersumpah setia dengan Yazid, dia meminta beberapa hari untuk berpikir dan menentukan.

Sebelum meninggalkan Madinah, Imam Husein  menulis wasiatnya dan menyerahkannya kepada saudaranya.

Dalam wasiatnya dia menulis,

“Saya tidak pergi dari sini karena keegoisan atau dengan tujuan penindasan atau korupsi, tetapi demi memperbaiki kondisi kehidupan umat Islam. Saya ingin Amar makruf (Amr bi-l-ma'nif) dan nahi mungkar (Nahy' ani-l-munkar) serta bertindak menurut jalan Nabi Muhammad dan Imam Ali ”.

Sayyidah Zainab binti Ali (adik Al-Husein), Imam Ali Zainal Abidin dan Sayyidina Ali Akbar bin Husain (anak Al-Husein), serta saudaranya Sayyidina Abu Fadhl Abbas bin Ali beserta kerabat lainnya dari Bani Hasyim yang lain juga ikut menyertai beliau pergi ke Mekah. Rombongan Al-Husein meninggalkan Madinah pada 28 Rajab 60 Hijriah.

Rombongan Al-Husein meninggalkan Madinah pada 28 Rajab 60 Hijriah.

MEKAH

Di Mekkah, banyak orang tertarik pada karakteristik intelektual, spiritual, dan keagamaan Imam Husein . Jadi mereka tidak mau menerima gubernur Mekah, atau keputusan Yazid. Gubernur Mekah melihat pengaruh Imam Husein  pada orang-orang dan menyadari bahwa selama dia berada di Mekah, tidak ada yang akan menerima kesetiaannya, dan orang-orang mungkin memilih Imam Husein  sebagai gubernur mereka sebagai gantinya.

Orang-orang terkemuka di Irak dan khususnya Kufah yang telah menerima berita kematian Muawiyah, menulis banyak surat kepada Imam Husein . Mereka meminta Imam Husein  untuk datang ke Kufah dan menerima kepemimpinan politik mereka bersama dengan bimbingan intelektual dan agama mereka: Suleiman, salah satu bangsawan Kufah, menulis kepada Imam Husein :

“Kebun-kebun telah menghijau, pepohonan telah berbuah segar dan ranum yang siap dipetik. Kami (masyarakat Kufah) sangat menantikan kedatangan anda! Kamilah pejuang yang siap membela anda di Kufah dan siap menerima pemerintahan anda!”

“Rakyat ingin segera bertemu dengan anda. Tiada orang yang layak untuk mejadi khalifah selain anda!”

“Segeralah! Segeralah!”

Surat demi surat bersusulan dari rakyat Kufah sampai ke tangan Imam Husein, diriwayatkan beliau menerima dua kantung surat, kesemuanya berjumlah hingga 12.000 surat. Namun dengan mempertimbangkan sejarah kemunafikan masyarakat Kufah kepada ayahnya (Sayyidina Ali bin Abi Thalib) dan kakaknya (Sayyidina Hasan bin Ali), Imam Husein tidak langsung bergegas menuju Kufah. Beliau menulis satu surat sebagai jawaban atas semua surat tersebut. Di dalamnya beliau menulis:

Aku memahami setiap persoalan yang kalian sampaikan, dan pendapat kalian secara umum. Oleh karena itu, aku mengirim kepada kalian, saudara sekaligus sepupu yang terpercaya dari keluargaku, yakni Muslim bin Aqil.

Aku memerintahkannya untuk mencatat semua keinginan masyarakat dan meneliti orang-orang di tengah masyarakat, untuk memastikan apakah kondisi kalian benar seperti surat yang kalian tulis kepadaku dan telah kubaca. 

Setelah itu, baru aku akan datang kepada kalian sesegera mungkin. Salam damai selalu.

Lebih dari 10.000 orang Kufah mengambil sumpah setia dengan Muslim sebagai wakil Imam Husein. Maka, Muslim menulis surat kepada Imam Husein  dan memastikan bahwa Kufah adalah tempat yang tepat bagi Imam Husein  dan para sahabatnya untuk pindah.

Imam Husein  bersama keluarganya dan beberapa sahabatnya meninggalkan Mekah menuju Kufah. Juga, dia mengirim perwakilan lain, yang disebut Qays, ke Kufah, untuk memberi tahu mereka tentang perjalanannya.

PERJALANAN KE KUFAH

Yazid mengetahui tentang perjalanan Imam Husein , memberhentikan gubernur Kufah sebelumnya, dan memperkenalkan yang baru, yang disebut Ubaidillah bin Ziyad. Gubernur baru memerintahkan untuk mencari dan menangkap Muslim bin Aqil. Orang-orang Kufah segera ketakutan dan tercerai-berai dari pihak Muslim. Mereka bahkan mengusir umat Islam dari tempat peristirahatannya.

Gubernur baru menangkap Muslim dan memenggal kepala mereka. Qays (wakil kedua Imam Husein  juga mencapai Kufah dan menyatakan pesan Imam Husein  kepada orang-orang. Namun, pasukan menangkapnya dan menjatuhkannya dari atas salah satu kastil di Kufah.

Sebelum mati syahid, Muslim secara diam-diam mengirim salah satu sahabatnya kepada Imam Husein  untuk memberitahunya tentang ketidaksetiaan dan ketidakjujuran orang-orang dan menghentikannya dari datang ke Kufah. Tetapi pesan dan beritanya tentang kekafiran orang Kufah sampai kepada Imam Husein  ketika dia telah meninggalkan Mekah dan berada di dekat Kufah dan Muslim telah menjadi syahid. Imam Husein  memutuskan untuk melanjutkan perjalanannya menuju Irak dan Kufah.

Imam Husein  sebagai pemimpin intelektual umat Islam dan cucu terkenal Nabi Muhammad ﷺberpidato di banyak tempat dalam perjalanannya ke Kufah. Juga, ia menulis beberapa surat kepada kepala suku Irak di kota-kota utama Irak dan mengundang mereka untuk tidak menerima sumpah setia Yazid.

Imam Husein  mungkin bermaksud untuk tinggal di Irak dengan damai dan mengajarkan ajaran Islam yang benar di sana. Atau untuk menolak sumpah setia Yazid, dia akan berperang melawan pengikut Yazid dan melalui kesyahidannya menyebarkan pesan Islam dengan cara lain. Dia bermaksud untuk menunjukkan kepada umat Islam bagaimana tidak menyerah pada ketidakadilan dan penindasan, sebagai pemimpin dan pemandu intelektual mereka.

Pindah haluan ke Karbala

Dalam perjalanannya ke Kufah, Imam Husein  mendengar berita kematian dari semua utusan yang dia kirim ke Kufah, termasuk Qays dan Muslim. Jadi, dia mengubah tujuannya dan pergi ke Karbala, bukan Kufah.

Imam Husein  dan para sahabatnya menghadapi tentara gubernur Kufah yang menghentikan mereka untuk melanjutkan perjalanan. Imam Husein  memutuskan untuk tinggal di sana sementara dan melakukan shalat dzuhur (Salat al-Zuhr). Komandan pasukan ini adalah seseorang bernama Hur, yang menjadi salah satu pengikut setia Imam Husein  beberapa hari kemudian.

Sebelum shalat, Imam Husein  berpidato singkat, ditujukan kepada para pengikutnya serta tentara Hur:

“Wahai orang-orang! Ini adalah kata terakhir saya kepada kalian sehingga tidak akan ada alasan di hadapan Allah. Saya tidak akan datang kepada kalian jika kalian tidak mengirim surat dan pembawa pesan kalian untuk meminta saya mendatangi kalian. Kalian mengatakan kepada saya bahwa kalian tidak memiliki seorang pemimpin dan ingin Allah membimbing kalian melalui saya. JADI; jika kalian masih menepati janji kalian, saya akan datang ke kota kalian, dan jika kalian tidak ingin saya datang, saya akan kembali.”

Hur mengaku tidak mengetahui tentang surat-surat tersebut. Meskipun demikian, dia mengatakan kepada Imam Husein  bahwa dia memiliki perintah untuk menghentikannya pergi ke Kufah dan bahkan kembali ke Medina, tanpa kekerasan apapun. Jadi, Imam Husein  disuruh memilih jalan kecuali ke Kufah atau Madinah.

Ibnu Ziyad, gubernur Kufah, mengirim perwira lain dengan surat kepada Hur dan memerintahkannya untuk mengepung Imam Husein  dan para sahabatnya. Perwira kedua juga bertanggung jawab untuk mengawasi Hur untuk melakukan perintah Ibnu Ziyad.

Zuhair, salah satu sahabat Imam Husein , menyarankan untuk melawan Hur dan pasukan yang jumlahnya lebih sedikit daripada pasukan Ibnu Ziyad sendiri yang mana sedang dalam perjalanan. Imam Husein  menolak pendapat Zuhair dan mengatakan kepadanya bahwa meskipun dia memiliki alasan yang benar, dia tidak akan memulai perang.

Imam Husein  dan para pengikutnya pergi ke Karbala, tanah dekat Sungai Furat (Sungai Efrat) di Irak. Mereka menetap di sana, untuk menemukan kesempatan beristirahat dan memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

KARBALA

Awal Muharram

Pada hari awal-awal mereka tinggal di Karbala dan hari-hari pertama bulan Muharram, Imam Husein  berpidato kepada para pengikutnya.:

“Ya Allah! Sesungguhnya kami adalah keturunan Nabi Muhammad ﷺyang telah diusir [dari rumah dan kota kami], sangat kehilangan tempat suci kakek kami [nabi Muhammad ﷺ], dihina oleh Umayyah. Ya Allah! Maka ambillah kembali hak-hak kami dari mereka dan bantu kami melawan ketidakadilan mereka."

Hur menulis surat kepada Ibnu Ziyad dan memberitahunya tentang pemukiman Imam Husein  di tempat itu. Ibnu Ziyad menulis kepada Imam Husein : "Saya tahu Anda telah menetap di Karbala! Jadi baik menyerah sampai mati atau memberikan bai’atYazid". Namun, Imam Husein  kembali menolak sumpah setia Yazid. Utusan Ibnu Ziyad kembali kepadanya dan memberitahunya tentang reaksi Imam Husein . Jadi, dia memutuskan untuk berperang dengan Imam Husein .

Satu hari setelah jawaban Imam Husein atas surat Ibnu Ziyad, Umar bin Sa’ad, salah satu pengikut Ibnu Ziyad, datang ke Karbala bersama 4.000 tentara dari orang-orang Kufah termasuk mereka yang telah mengundang Imam Husein  ke Kufah. Ibnu Ziyad berjanji memerintah atas tanah besar Rey, kepada Umar bin Sa’ad sebagai hadiah untuk memenangkan Imam Husein  dan memaksanya untuk menerima sumpah setia Yazid.

Setelah mencapai Karbala, Umar bin Saad memberi Imam Husein  surat untuk bernegosiasi dengannya. Imam Husein  mengatakan bahwa orang-orang Anda mengirimi saya surat dan meminta saya untuk datang ke sini. Jika mereka tidak menginginkan saya lagi, saya akan kembali ke tempat asal saya. Imam Husein  sebenarnya tidak ingin memerangi siapa pun, terutama mereka yang menyebut diri mereka muslim, betapapun palsunya.

Ibnu Ziyad sendiri memasuki Karbala dengan pasukannya dan menghancurkan segala kemungkinan komunikasi dengan para pengikut Imam Husein  sehingga tidak seorang pun di antara orang-orang Kufah akan mempertimbangkan untuk bergabung dengan Imam Husein . Suku lain seperti suku Bani Asad; yang ingin bergabung dengan Imam Husein , tidak dapat melakukannya karena blokade.

Banyak tentara lain bergabung dengan Ibnu Ziyad di Karbala. Disebutkan bahwa Ibnu Ziyad banyak memenggal kepala orang, agar tidak membantu Imam Husein  dan bergabung dengan pasukannya bukan karena takut. Hingga tanggal 6 Muharram (9 Oktober 680 Masehi), sekitar 20.000 tentara Ibnu Ziyad mencapai Karbala dan berkemah di sana.

Imam Husein , yang mungkin dengan asumsi menetap selamanya di tempat ini, memutuskan untuk membeli beberapa bagian tanah di sana dari penduduknya. Menurut ajaran Islam, hak orang lain dan mematuhinya adalah yang paling penting, dan merebut tanah orang lain secara paksa dianggap sebagai dosa besar. Mungkin Imam Husein  menduga bahwa dia akan mati syahid dan dimakamkan di tanah ini dan tidak ingin ini terjadi di luar kehendak pemilik tanah.

7 Muharram

Pada tanggal 7 Muharram (10 Oktober 680 Masehi), tentara Ibnu Ziyad memblokir akses Imam Husein  dan pengikutnya ke Efrat (Sungai Furat). Sekitar 500 tentara diperintahkan untuk tidak membiarkan pengikut Imam Husein  mencapai sungai.

Imam Husein  memutuskan untuk berbicara dengan Umar bin Sa’ad untuk terakhir kalinya dan mengucapkan kata-kata terakhirnya kepadanya. Jadi, sebuah pertemuan diatur di mana Imam Husein  mencoba untuk mencegah dia dari memulai perang dan berkata:

“Singkirkan ilusi yang salah ini dan pilih cara yang akan mengubah hidup dan agama Anda menjadi lebih baik.”

Namun Umar bin Sa’ad mengabaikannya. Akhirnya, Imam Husein  mengatakan kepadanya bahwa dia akan terbunuh dan tidak akan memiliki kesempatan untuk memerintah Ray.

Pada malam ini, beberapa sahabat Imam Husein as berhasil mengambil air dari sungai dan itu adalah terakhir kalinya mereka dapat melakukannya.

9 Muharram

Pada tanggal 9 Muharram, yang disebut Tasu'a, seorang komandan yang tidak berbelas kasihan dan kejam lainnya, yang disebut Shimr, datang untuk membantu pasukan Umar bin Sa’ad. Pasukan Umar bin Sa’ad melakukan banyak upaya untuk menarik pengikut Imam Husein  menghalangi mereka untuk menemani Imam Husein. Tapi mereka tidak berhasil.

Di hari ini, Imam Husein  dan para pengikutnya dikepung sepenuhnya, dan akses mereka menuju air sepenuhnya tertutup. Mereka tidak memiliki persediaan air lagi.

Pada malam 9 Muharram, Umar bin Sa’ad mengumpulkan pasukannya dan memerintahkan mereka untuk bersiap-siap berperang. Jadi, mereka melanjutkan perjalanan menuju kemah Imam Husein .

Ketika Imam Husein  mengetahui tujuan dan keinginan mereka dalam memulai perang, Imam Husein mengirim pesan kepada mereka dan meminta mereka untuk menunda perang hingga lusa. Karena Imam Husein ingin menghabiskan malam dengan berdoa kepada Allah. Mungkin Imam Husein  ingin memberi lebih banyak kesempatan kepada tentara Yazid untuk bertobat dan mengikuti jalan.

Pada malam sebelum Asyura (10 Muharram), Imam Husein mengumpulkan pengikutnya dan setelah memuji Allah, berkata:

“Saya belum pernah melihat pengikut, lebih setia dan lebih baik dari kalian, serta kerabat yang lebih saleh dan akrab daripada saya sendiri. Saya kira ini akan menjadi kesempatan terakhir yang akan diberikan oleh orang-orang ini [tentara Yazid] kepada kita. Berhati-hatilah bahwa saya memberi kalian izin untuk pergi. Lalu kalian boleh pergi dari sini dengan puas [dan menyelamatkan hidup kalian sendiri] karena kalian tidak memiliki komitmen atau kesetiaan kepada saya lagi, manfaatkanlah kegelapan malam ini [yang tidak membiarkan musuh melihat pengikutnya] dan pergi.”

Menurut catatan sejarah, baik kerabat Imam Husein  dan para pengikutnya menyatakan kesetiaannya dan mengatakan bahwa mereka akan bersamanya akhir hidupnya.

10 MUHARRAM 61H

Pada hari Asyura (10 Muharram tahun 61 Hijriah), Imam Husein  dan para pengikutnya melakukan shalat pagi (Salat Subuh). Hur berpisah dari kubu Yazid dan bergabung dengan pengikut Imam Husein  dan memutuskan untuk berperang di samping Imam Husein  melawan musuh-musuhnya.

Sejarah mengatakan, terkecuali wanita dan anak-anak - yang dapat berperang bersama Imam Husein , berjumlah sekitar 72 orang.

Imam Husein  kembali memutuskan untuk memberikan pernyataan terakhir (ultimatum) kepada musuh-musuhnya dan melarang mereka berperang. Jadi dia menaiki kudanya dan pergi ke perkemahan musuh. Dia mengajak mereka menuju ketakwaan dan menahan diri dari perang dan pertumpahan darah demi keinginan duniawi. Dia meminta mereka untuk tidak mengorbankan hidup dan agama mereka untuk tujuan ambisi yang sia-sia seseorang seperti Yazid.

Dimulainya Tragedi Pembantaian

Perang dimulai pada hari Asyura (10 Muharram). Awalnya, musuh menyerang secara berkelompok. Menurut beberapa akun, hingga 50 orang dari pengikut Imam Husein  mati syahid dalam serangan pertama. Kemudian, para pengikut Imam berperang 1 lawan 1 atau 2 lawan 2. Sahabat Imam Husein  tidak membiarkan siapa pun mendekatinya.

Ali al-Akbar bin Husein, cicit Rasulullah saww yang wajahnya paling mirip dengan beliau. Syahid di padang Karbala

Di antara keluarga Imam Husein , putra sulungnya, Ali al-Akbar, yang tampak seperti Nabi Muhammad ﷺbaik secara fisik maupun perilaku, adalah yang pertama ikut ke medan perang. Dia bertempur dengan berani melawan sejumlah besar tentara musuh dan akhirnya mati syahid oleh mereka.

Ali Al-Ashghar adalah putra bungsu Imam Husein , yang baru berusia 6 bulan. Imam Husein  mengangkatnya di tangannya dan memanggil musuh-musuhnya bahwa:

“jika kalian tidak peduli dengan kami, maka setidaknya kasihanilah bayi berusia 6 bulan ini dan hilangkanlah dahaganya...”

Kata-katanya belum selesai ketika leher Ali Al-Asghar terkoyak oleh anak panah salah satu tentara Yazid.

Syahidnya Abu Fadhl Abbas bin Ali

Sudah 2 hari sejak pasokan air habis di perkemahan Imam Husein . Jadi, saudara Imam Husein, Abu Fadhl Abbas bin Ali, memutuskan untuk pergi ke sungai Furat dengan cara apapun yang memungkinkan dan membawa air untuk wanita dan anak-anak, sebelum pergi ke medan perang.

Ia berhasil mencapai sungai Furat dengan melewati musuh dan mengisi wadahnya dengan air. Di sungai, Abbas bin Ali yang sangat haus sendiri mengingat kehausan Imam Husein  dan para sahabatnya dan menolak untuk minum air di sana. Jadi, dia hanya mengambil air untuk orang lain dan dengan cepat pergi ke kemahnya dengan kudanya.

Abu Fadhl Abbas bin Ali, dalam keadaan kehausan tidak jadi meminum air di sungai Furat, mengingat Imam Husein dan pengikutnya yang masih kehausan di kemah.

Pasukan Umar bin Sa’ad mengetahui tentang tindakan Abbas dan bergegas untuk menghentikannya. Abbas bin Ali melawan mereka di atas kudanya saat dia pergi menuju kemah. Dia akhirnya mati syahid oleh musuh sementara tubuhnya tercabik-cabik.

Abu Fadhl Abbas bin Ali, syahid dimutilasi oleh pasukan Yazid bin Muawiyah di sungati Furat, Karbala

Syahidnya Imam Husein

Imam Husein  adalah pejuang terakhir dalam Perang Karbala. Teman-temannya semua mati syahid, dan dia sekarang sendirian. Dikatakan bahwa untuk beberapa waktu tentara dari Kufah, tidak datang untuk berperang dengan Imam Husein . Mungkin orang-orang Kufah malu pada diri mereka sendiri. Karena merekalah yang mengundang Imam Husein  dan sekarang mereka yang berperang melawannya. Meskipun kelelahan dan tubuhnya terluka, Imam Husein  berperang melawan musuh-musuhnya dengan berani dan kuat.

Sayyidah Zainab , Imam Ali bin Husein Zainal Abidin dan wanita serta anak-anak lainnya berada di kemah atau jauh dari medan perang. Untuk menunjukkan bahwa dia masih hidup, dan untuk membangkitkan semangat mereka (terutama saudara perempuannya), Imam Husein  sesekali meneriakkan slogan dan berjuang sambil berteriak.

Tentara Yazid yang kehilangan harapan untuk mengalahkan Imam Husein , mengirim pasukan tentara mereka dengan tombak mereka untuk mengelilingi dan mengepungnya. Para pemanah mulai menembaki Imam Husein . Berdasarkan beberapa catatan sejarah, dalam beberapa menit, begitu banyak anak panah ditembakkan ke arah Imam  sehingga tubuhnya tampak seperti landak dari kejauhan.

Imam Husein  telah kehabisan kekuatannya. Seseorang melemparkan batu ke dahi Imam Husein  yang membuatnya berdarah penuh. Ketika Imam Husein hendak mengusap dahi dengan pakaiannya, tentara lain menembakkan panah beracun ke arah dada Imam Husein .

Serangan lain menyebabkan kekuatan Imam Husein  yang tersisa habis dan jatuh ke tanah. Shimr memerintahkan tentaranya untuk memberikan serangan terakhir untuk Imam Husein  dan membunuhnya, tapi tidak ada yang berani melakukannya.

Seseorang bernama Khawli berdiri di atas tubuh Imam Husein  dan bertujuan untuk memenggal kepalanya tetapi tidak dapat melakukannya. hingga Shimr sendiri datang dan memenggal Imam Husein .

Setelah dipenggal oleh Shimr, kepala Imam Husein, yang dahulu keningnya sering dikecup oleh Rasulullah saww dengan penuh cinta kasih, ditancapkan keatas tombak untuk diarak oleh pasukan Yazid bin Muawiyah

Pasca Tragedi Pembantaian

Seusai mati syahidnya Imam Husein , tentara Yazid menjarah segala sesuatu yang dimiliki keluarga Imam Husein , termasuk pakaian, perhiasan, sepatu, dll.

Ibnu Ziyad yang sejak awal sangat marah terhadap Imam Husein , karena penolakannya untuk mengambil sumpah setia Yazid, memerintahkan tentaranya untuk menginjak-injak kuda mereka di atas tubuh Imam Husein  yang tak bernyawa.

Dikatakan bahwa pasukan Yazid berkompetisi satu sama lain untuk menjarah kemah-kemah dan harta milik anak-anak dan wanita. Musuh Imam Husein  membakar kemahnya dan memaksa para wanita, anak-anak, dan orang-orang sakit untuk pergi.

Untuk menunjukkan kesetiaannya dan mencapai keinginan yang diidamkan untuk memerintah tanah Ray lebih cepat, Umar bin Sa’ad mencari bukti yang dapat dipertanggungjawabkan dan dapat dipindahkan untuk menunjukkan kepada Ibnu Ziyad dan membuktikan bahwa dia telah melakukan pekerjaannya. Dia mengirim 72 kepala dari Imam Husein  sendiri dan para pengikutnya ke Kufah; kota sama yang penduduknya mengundang Imam Husein  untuk membantu mereka. Keinginan Umar bin Sa’ad untuk memerintah Ray tidak pernah terpenuhi.

Kepala Imam Husein dan 72 keluarga Rasulullah saww, ditancapkan keatas tombak untuk diarak dari Karbala, Irak hingga Syam (Suriah) oleh pasukan Yazid bin Muawiyah

Wanita, anak-anak, dan orang sakit yang tersisa dari sahabat Imam Husein  dijadikan budak, dan tahanan di antara mereka adalah Sayyidah Zainab  dan Imam Sajjad  yang mana penyakitnya membuat ia tidak bisa berjalan dan bergerak. Para tahanan dirantai dan dikirim ke Syam (terletak di Suriah hari ini) ke istana Yazid di mana Sayyidah Zainab  membuat pidato yang sangat kuat.

Imam Husein  tidak haus peperangan atau kekuasaan, dan perjalanannya dari Mekah ke Kufah adalah jawaban atas undangan orang-orang. Faktanya dia ditemani oleh keluarganya dan membawa semua harta miliknya untuk membuktikan bahwa klaim ini adalah tujuan awal Imam Husein yaitu "migrasi" dan bukan "perang", mengingat bahwa dia tidak akan pernah menyerah pada ketidakadilan juga.

Revolusi Imam Husein  dan tragedi Perang Karbala, tidak hanya memberi kita pelajaran tentang kedamaian tetapi juga mengajarkan kita untuk tidak pernah diam dalam menghadapi penindasan dan ketidakadilan serta bangkit melawannya meskipun ada kesulitan.

Ikuti Live Stream Peringatan Asyura, Kamis 19 Agustus 2021 pukul 20:30 WIB di live.imamhusein.com